Langsung ke konten utama

Bahaya gula bagi kesehatan

Kecanduan kita yang tak disangka terhadap gula telah membuat kita 19kg lebih berat dari pada tahun 1960, demikian ditulis Jacques Peretti di artikel "Why our food is making us fat" (Mengapa makanan kita membuat kita gemuk) di koran The Guardian, terbitan tanggal 15 Juni 2012.

Berikut isi tulisan tersebut diterjemahkan ke bahasa Indonesia:


Mengapa makanan kita membuat kita gemuk

Diatas tangga reyot di Museum Rumah Newarke di Leicester, Inggris, tergantung sebuah potret manusia kegemukan (obesitas) pertama Inggris, yang dilukis pada tahun 1806. Daniel Lambert beratnya 335kg dan saat itu dianggap sebagai keanehan medis.

Oleh karena terlalu berat untuk bekerja, Lambert mendapat ide cerdas: ia minta dibayar satu shilling per orang untuk melihat dia. Lambert meraup keuntungan besar dan lukisannya menunjukkan dia di akhir hidupnya: makmur dan dihormati - anak terkenal dari Leicester.

Dua ratus tahun kemudian, saya berada dalam ambulans bariatrik (istilah alternatif untuk obesitas, disukai oleh dokter karena lebih tidak memalukan bagi pasien) menyelidiki mengapa Inggris berada di tengah-tengah krisis obesitas. Para kru mengambil selusin Daniel Lambert setiap minggu - 335kg bukan berat yang istimewa, sebab itu adalah di ujung bawah dari spektrum berat badan, dan hanya pasien dengan berat 508kg yang patut disebutkan ketika selesai shift kerja.

Selain ambulans, ada konvoi kendaraan dukungan termasuk derek untuk mengangkat pasien ke tandu bertulang. Dalam kasus ekstrim, biaya menghapus pasien ke rumah sakit bisa sampai £100 000 (sekiar 1.5 milyar rupiah).

Tapi orang-orang ini bukan pusat dari krisis obesitas. Rata-rata, di Inggris, kita semua 19kg lebih berat dari pertengahan 1960-an. Kami tidak menyadarinya belum, namun pergeseran sangat perlahan bagaikan gletser telah dipetakan oleh kursi mobil dan ruang ganti pakaian kolam renang yang lebih besar, celana berukuran XL turun menjadi L (L turun menjadi M). Kita adalah bangsa elastis dengan kenormalan yang semakin besar.

Rakus sebagai ras

Mengapa kita begitu gemuk? Kita bukannya lebih rakus sebagai ras. Kita tidak kurang aktif sebagaimana dipikir banyak orang - sebuah studi 12-tahun, yang dimulai pada 2000 di Plymouth Rumah Sakit, mengukur aktivitas fisik anak-anak dan menemukan hal sama dengan 50 tahun lalu. Tapi sesuatu telah berubah: dan sesuatu yang sangat sederhana. Itu adalah makanan yang kita makan. Lebih khusus lagi, jumlah gula yang sangat banyak dalam makan itu, yaitu gula yang sering tidak kita sadari.

Cerita dimulai pada tahun 1971. Richard Nixon menghadapi pemilihan kembali di Amerika Serikat. Perang Vietnam mengancam popularitasnya di dalam negeri, tetapi masalah yang tidak kalah besar adalah melonjaknya biaya makanan. Jika Nixon mau bertahan diposisinya, ia harus menurunkan harga pangan, dan untuk itu ia harus mendapatkan pelobi yang sangat kuat di timnya - yaitu petani. Nixon mengangkat Earl Butz, seorang akademisi dari Indiana yang adalah pusat pertanian, untuk mendapatkan kompromi. Butz, seorang ahli pertanian, punya rencana radikal yang akan mengubah makanan yang kita makan dan, dalam melakukannya itu juga mengubah umat manusia.

Butz mendorong petani ke skala industri baru produksi dan khususnya ke penanaman satu tanaman khususnya: jagung. Sapi menjadi gemuk oleh karena kenaikan besar dalam produksi jagung. Burger menjadi lebih besar. Kentang goreng, digoreng dengan minyak jagung, menjadi lebih berlemak. Jagung menjadi mesin yang menghasilkan gelombang besar dalam jumlah makanan murah yang dipasok ke supermarket AS: mulai dari sereal hingga biskuit dan tepung menemukan penggunaan baru untuk jagung. Sebagai hasil dari reformasi pasar bebas Butz itu, para petani AS, hampir dalam semalam, berubah dari petani terkucil menjadi pengusaha multijutawan dengan pasar global.

Pada pertengahan 1970-an, surplus jagung menyebabkan dikembangkannya   sirup jagung fruktosa tinggi, yaitu sirup kental yang sangat manis dan juga sangat murah. Sirup ini sudah ditemukan pada tahun 1950, namun baru pada tahun 1970-an ditemukan proses untuk memproduksi masal.

Hampir semua jenis makanan

Sirup jagung tinggi fruktosa (high fructose corn syrup, HFCS) segera dipompa ke dalam hampir semua jenis makanan: pizza, kubis, daging. Sebuah revolusi sunyi atas jumlah gula yang masuk ke tubuh kita sedang berlangsung dan masyarakat umum adalah tidak mengerti bahwa perubahan-perubahan ini terjadi.

Pada pertengahan 1980-an, para ahli kesehatan seperti Profesor Philip James, seorang ilmuwan terkenal di dunia Inggris yang merupakan salah satu yang pertama untuk mengidentifikasi obesitas sebagai masalah, yang melihat bahwa orang-orang semakin gemuk dan tidak ada yang bisa menjelaskan mengapa. Industri makanan antusias untuk menunjukkan bahwa setiap individu harus bertanggung jawab atas konsumsi kalori mereka sendiri, tetapi bahkan mereka yang berolahraga dan makan produk berlemak rendah mengalami kenaikan berat badan.

Selain itu, ada sesuatu yang lain terjadi. Semakin banyak gula yang kita makan, semakin kita menginginkannya dan kita jadi semakin lapar. Di New York University, Profesor Anthony Sclafani, ahli gizi yang mempelajari nafsu makan dan berat badan, melihat sesuatu yang aneh di tikus percobaan. Ketika mereka makan makanan tikus, mereka menambah berat badan dengan normal. Tapi ketika mereka makan makanan olahan dari supermarket, mereka menggelembung dalam hitungan hari. Selera mereka untuk makanan manis itu tak pernah dipuaskan: mereka tidak berhenti makan.

Profesor Jean-Marc Schwarz dari San Francisco Hospital, yang sedang mempelajari cara persisnya organ-organ utama tubuh melakukan metabolisme terhadap gula, mengatakan bahwa pengaruh gula pada berbagai organ dalam tubuh baru sekarang dipahami oleh para ilmuwan.

Organ yang paling menarik, bagaimanapun, adalah usus. Menurut Schwarz dan Sclafani, usus adalah sistem saraf yang sangat kompleks. Ini adalah "otak kedua" tubuh, dan otak kedua ini dikondisikan untuk menginginkan lebih banyak gula, sehingga mengirim pesan kembali ke otak yang tidak mungkin dilawan. 

Peringatan

David Kessler, mantan kepala badan pangan paling kuat pemerintah AS, Food and Drug Administration, dan orang yang bertanggung jawab untuk memperkenalkan peringatan pada bungkus rokok di awal 1990-an, percaya bahwa gula, melalui metabolisasi di usus dan dengan demikian juga di otak , sangat adiktif, sama seperti rokok atau alkohol. Ia percaya bahwa gula adalah hedonis (candu) - memakan gula itu adalah "sangat menyenangkan. Ia memberi Anda ini kebahagiaan sesaat. Ketika Anda makan makanan yang sangat hedonis, itu seperti mengambil alih otak Anda. "

Di London, Dr Tony Goldstone memetakan bagian-bagian tertentu dari otak yang dirangsang oleh proses ini. Menurut Goldstone, salah satu akibat dari obesitas adalah bahwa hormon yang disebut leptin berhenti berfungsi dengan benar. Biasanya, leptin diproduksi oleh tubuh untuk memberitahu anda ketika anda penuh. Namun, pada orang gemuk, hormon ini sangat terkuras, dan diperkirakan bahwa konsumsi gula yang tinggi merupakan penyebab utama. Ketika leptin tidak bekerja, tubuh anda hanya tidak sadar bahwa anda harus berhenti makan.

Leptin menimbulkan pertanyaan besar: Apakah industri makanan sengaja membuat makanan yang adiktif, yang akan membuat Anda merasa seolah-olah Anda tidak pernah puas dan selalu menginginkan lebih banyak? Kessler berhati-hati dalam memberikan tanggapannya: "Apakah mereka memahami ilmu saraf? Tidak. Tapi mereka pelajari berdasarkan pengalaman apa yang berhasil." Ini sangat kontroversial. Jika dapat dibuktikan bahwa setelah beberapa waktu lamanya industri makanan menjadi sadar akan efek jangka panjang merugikan produk mereka terhadap masyarakat, dan terus mengembangkan dan menjualnya, skandal itu akan menyaingi apa yang terjadi di industri tembakau.

Bantahan industri makanan yang selalu diberikan adalah bahwa ilmu pengetahuan tidak membuktikan kesalahannya. Susan Neely, presiden dari American Beverage Association, sebuah kelompok lobi untuk industri minuman ringan, mengatakan: "Ada banyak riset yang mencoba membuktikan hubungan sebab akibatnya, tapi saya rasa saya belum pernah melihat studi yang membuktikannya."

Tapi kelihatannya hal mungkin berubah. Menurut Profesor Kelly Brownell di Yale University, salah satu ahli terkemuka di dunia di bidang obesitas dan penyebabnya, ilmu pengetahuan akan segera menjadi tak terbantahkan dan kita kemudian mungkin hanya beberapa tahun lagi dari gugatan pertama di pengadilan yang berhasil.

Undang-undang terhadap industri makanan

Hubungan antara pemerintah dan industri makanan adalah tidak sederhana dan tidak selalu terjaga jaraknya. Profesor James merupakan bagian dari komite di  Organisasi Kesehatan Dunia untuk merekomendasikan pembatasan global terhadap gula pada tahun 1990.

Saat laporan itu sedang disusun, sekretaris negara AS untuk kesehatan, Tommy Thompson, terbang ke Jenewa untuk melobi atas nama industri gula. "Rekomendasi itu tidak pernah jadi dibuat," kata James.

Anne Milton, menteri kesehatan masyarakat di Inggris, mengatakan bahwa undang-undang terhadap industri makanan bukan tidak mungkin, karena biaya yang meningkat untuk badan kesehatan nasional (National Health Service). Sebelumnya pemerintah selalu mengambil jalur dari kemitraan. Mengapa? Karena industri makanan menyediakan ratusan ribu pekerjaan dan triliunan pendapatan. Industri ini sangat kuat. Namun, "Saya katakan dengan tegas ya," kata Milton pada saya, "Saya tidak takut pada industri makanan."

Dan saya percaya padanya, karena sekarang ada sesuatu yang jauh lebih besar untuk ditakuti. Akhirnya, titik akan tercapai ketika biaya ke layanan kesehatan dari obesitas, yang sekarang £5-miliar per tahun, melebihi pendapatan dari pasar makanan ringan dan kembang gula Inggris, yang sekitar £ 8-miliar per tahun. Lalu solusi untuk obesitas akan menjadi sangat sederhana.


Gula menurut Ellen G. White (1827–1915) di buku "Counsels on Diet and Foods": 

"Gula menyumbat sistem. Ini menghalangi kerja mesin hidup" (Counsels on Diet and Foods, p.333)

"Gula tidak baik untuk perut. Ini menyebabkan fermentasi, dan ini mengaburkan otak dan membawa perasaan kesal ke dalam disposisi. Terlalu banyak gula biasanya digunakan dalam makanan. Kue, puding manis, kue kering, jeli, selai, adalah penyebab aktif gangguan pencernaan. Yang paling berbahaya adalah puding dan puding di mana susu, telur, dan gula menjadi bahan utamanya. Penggunaan susu dan gula secara gratis harus dihindari." (Counsels on Diet and Foods, p.327)

"Dan dari cahaya yang diberikan kepada saya, gula, ketika banyak digunakan, lebih berbahaya daripada daging." (Counsels on Diet and Foods, p.328)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Gula dimana-mana dan penyebab kecanduan

Sudah menjadi teori yang semakin umum bahwa gula adalah penyebab berbagai penyakit. Masalahnya, gula juga adalah "addictive", yaitu menyebabkan kecanduan. Berikut tulisan yang muncul di New York Times tanggal 22 Desember 2014. Musim Gula. Di Mana Saja, dan Membuat Ketagihan. Oleh JAMES J. DiNICOLANTONIO dan SEAN C. LUCAN Rekan kerja Anda membawakan brownies, putri Anda membuat kue untuk pesta liburan, dan permen datang dari kerabat jauh. Gula ada dimana-mana. Itu adalah perayaan, itu adalah pesta, itu adalah cinta. Itu juga berbahaya. Dalam penelitian terbaru, kami menunjukkan bahwa gula, mungkin lebih dari garam, berkontribusi pada perkembangan penyakit kardiovaskular. Bukti juga berkembang, bahwa makan terlalu banyak gula dapat menyebabkan penyakit hati berlemak, hipertensi, diabetes tipe 2, obesitas, dan penyakit ginjal. Namun orang tidak bisa menolak. Dan alasannya cukup sederhana. Gula membuat ketagihan. Dan yang kami maksud bukan membuat ketagihan seperti orang be

Wawancara dengan penulis buku "Naikkan suhu badan untuk jadi sehat"

Berapa suhu tubuh anda? Tahukah anda bahwa jika suhu tubuh turun 1 derajat, daya tahan (imunitas) tubuh turun 30%? Jika daya tahan tubuh menurun, bukan hanya anda akan mudah terkena flu, tapi juga terkena hal-hal berikut ini: stress, kegagalan diet, depresi, kanker... Anda perlu membaca buku  " Naikkan suhu badan untuk jadi sehat " (Taion wo ageru to kenko ni naru), karangan  Masashi Saito , M.D. ini. Berikut ini adalah  wawancara dengan penulis buku ini. Pewawancara (Q): Seperti tertulis di buku ini, saya sebenarnya bersuhu tubuh rendah. Akhir-akhir ini berbagai bagian badan saya rasanya tidak fit. Setelah saya baca buku anda, saya menjadi mengerti, dan memulai memperbaiki pola hidup saya. Tadinya saya pikir hanya saya saja yang bersuhu tubuh rendah, ternyata memang banyak orang yang sekarang bersuhu tubuh rendah ya? Saito Masashi (A): Beberapa tahun belakangan ini, seakan-akan mencerminkan kondisi masyarakat yang stress, saya perhatikan banyak sekali orang b

Apakah mungkin bebas dari sakit? Tentu saja!

Tubuh manusia diciptakan Tuhan untuk bertahan dari serangan penyakit. Pertahanan ini disebut imunitas. Bahkan saat kondisi tidak ideal lagi dan tubuh akhirnya sakit, tubuh diciptakan untuk menyembuhkan diri sendiri. Sayangnya, kebanyakan manusia modern memiliki pola hidup yang sudah jauh dari pola hidup ideal. Ini menyebabkan tubuh tidak lagi mampu untuk bertahan dari serangan penyakit, sehingga tidak jarang akhirnya jatuh sakit. Dan bukan hanya jatuh sakit, tapi susah sembuh, bahkan akhirnya menyerah sehingga meninggal. Dunia medis modern juga pada umumnya tidak begitu membantu, sebab dunia medis modern tidak lagi menganut paham "tubuh menyembuhkan diri sendiri" melainkan pada umumnya bergantung kepada obat-obatan kimia. Kebanyakan, jika tidak semua, obat-obatan kimia terlihat seperti menyembuhkan, tetapi sebenarnya hanya "menyembunyikan" sementara penyakit, untuk timbul lagi, biasanya dalam intensitas yang lebih besar. Situs ini bertujuan menunjukka