Langsung ke konten utama

Minum teh merusak lambung

Minum teh menurut Doktor Hiromi Shinya di buku "The Miracle of Enzym" (2005):

Tidak dapat disangkal lagi bahwa teh hijau, yang mengandung banyak antioksidan, dapat membunuh bakteri dan memiliki efek antioksidan yang positif. Sebagai akibatnya, terdapat suatu kepercayaan yang menyebar luas bahwa mengonsumsi banyak teh hijau jepang akan memperpanjang hidup Anda dan mungkin dapat membantu mencegah kanker. Namun, sudah lama saya merasa sangsi terhadap “mitos antioksidan” ini. Dan memang, data klinis saya menyangkal kepercayaan umum ini. Dengan meneliti pasien-pasien, saya menemukan bahwa orang-orang yang minum banyak teh hijau menderita masalah lambung. Memang benar bahwa antioksidan yang ditemukan dalam teh adalah antioksidan berjenis polifenol, yang mencegah atau menetralisasi efek radikal bebas yang merusak. Namun, jika beberapa anti-oksidan tersebut menyatu, mereka menjadi sesuatu yang disebut tanin. Tanin menyebabkan beberapa tumbuhan dan buah-buahan memiliki rasa epat. Rasa “pahit” dalam buah kesemek yang pahit, misalnya, disebabkan oleh tanin. Tanin mudah teroksidasi, maka, bergantung pada banyaknya zat itu terkena air panas atau udara, denga mudah ia dapat berubah menjadi asam tanat. Terlebih lagi, asam tanat berfungsi membekukan protein. Teori saya adalah bahwa teh yang mengandung asam tanat memiliki efek negatif pada mukosa lambung--yaitu selaput lendir yang melapisi lambung--sehingga menyebabkan orang tersebut menderita berbagai masalah lambung, seperti tukak lambung. Kenyataannya, ketika saya menggunakan endoskop untuk memeriksa lambung mereka yang secara teratur meminum teh (teh hijauh, teh cina, teh hitam inggris) atau kopi yang mengandung banyak asam tanat, biasanya saya menemukan mukosa lambung mereka telah menipis akibat perubahan atrofi. Lapisan lambung yang begitu penting itu menyusut begitu saja. Sebuah fakta yang sudah banyak diketahui: perubahan atrofi yang kronis atau mag kronis dapat dengan mudah berkembang menjadi kanker lambung. Saya bukanlah satu-satunya tenaga medis profesional yang menemukan efek-efek buruk minum kopi dan teh. Dalam Konferensi Kanker Jepang pada September 2003, Profesor Masayuki Kawanishi dari Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Mie mengajukan sebuah laporan yang menyatakan bahwa katekin# dapat merusak DNA. Terlebih lagi, banyak jenis teh yang dijual di supermarket kini menggunakan zat-zat kimia pertanian dalam proses penanamannya. Jika anda mempertimbangkan efek asam tanat, sisa-sisa zat pertanian, dan kafein digabung menjadi satu, Anda tahu mengapa saya menyarankan untuk meminum air putih daripada teh. Namun, bagi anda yang menyukai teh dan tidak dapat berhenti meminumnya, saya menganjurkan anda menggunakan daun teh yang ditanam secara organik, meminumnya setelah makan, dan bukan dengan perut kosong untuk menghindari tekanan berlebih pada lapisan lambung anda, serta membatasinya menjadi sekitar 2-3 cangkir saja per hari. Banyak orang terjerumus dalam kepercayaan-kepercayaan umum mengenai kesehatan mereka yang salah karena ilmu kedokteran masa kini tidak memerhatikan tubuh manusia secara keseluruhan. Selama bertahun-tahun ada suatu kecenderungan bagi para dokter untuk melakukan spesialisasi, melihat dan mengobati hanya satu bagian dari tubuh. Kita tidak dapat melihat hutan dari pohon-pohonnya.

Segalanya dalam tubuh manusia saling berhubungan. Hanya karena sebuah komponen yang ditemukan dalam makanan membantu satu bagian tubuh untuk berfungsi dengan baik, tidak berarti bahwa komponen tersebut baik bagi seluruh tubuh. Saat memilih makanan dan minuman, pertimbangkanlah semuanya secara keseluruhan. Anda tidak dapat memutuskan apakah suatu makanan baik atau buruk hanya dengan melihat dari satu bahan yang terkandung dalam makanan tersebut. (The Miracle of Enzym, p.43-46)

 

Minum teh menurut Doktor Abo Toru di buku “Guide to a Long and Healthy Life” (2004):

Katekin dan kafein adalah racun yang tidak menjadi gizi. Racun seperti ini, jika hanya sedikit digunakan tidak apa-apa, tetapi berbahaya jika digunakan terlalu banyak. Katekin dan kafein mula-mula menimbulkan reaksi refleks parasimpatis#. Oleh karena teh memiliki efek diuresis, maka setelah seseorang minum teh jadi ingin ke toilet. Tetapi jika terlalu banyak diminum, detak jantung menjadi lebih cepat dan dan sistem saraf simpatik# menjadi aktif. Setelah banyak minum teh, demikian juga kopi, justru menjadi haus. Ini adalah akibat saraf simpatik menjadi aktif. Ini sebabnya, meminum teh dan kopi dalam jumlah banyak bukannya menguatkan badan, melainkan menurunkan daya tahan tubuh. Ada orang-orang yang banyak minum teh karena teh disebut baik bagi tubuh, tapi mengertilah bahwa banyak minum teh tidak baik. Hal ini berlaku bukan hanya pada teh Jepang (green tea), tetapi juga kopi, Oolong tea dan teh biasa (black tea).

 

Minum teh menurut Ellen G. White (1827–1915) di buku "Ministry of Healing" (1905):

“Tea acts as a stimulants and, to a certain extent, produces intoxication. The action of coffee and many other popular drinks is similar. The first effect is exhilarating. The nerves of the stomach are excited; these convey irritation to the brain, and this in turn is aroused to impart increased action to the heart and short-lived energy to the entire system. Fatigue is forgotten; the strength seems to be increased. The intellect is  aroused, the imagination becomes more vivid. Because of these results, many suppose that their tea or coffee is doing them great good. But this is a mistake. Tea and coffee do not nourish the system. Their effect is produced before there has been time for digestion and assimilation, and what seems to be strength is only nervous excitement. When the influence of the stimulant is gone, the unnatural force abates, and the result is a corresponding degree of languor and debility.” (Ministry of Healing, p.326)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pada dasarnya semua obat adalah racun

Mengenai obat menurut Hiromi Shinya di buku " The Miracle of Enzyme " (2005): Orang-orang Amerika mengkonsumsi obat dengan terlalu enteng. Walaupun kondisi-kondisi tertentu memang perlu untuk diobati, saya percaya bahwa semua obat, baik yang memakai resep maupun tidak, pada dasarnya berbahaya bagi tubuh dalam jangka panjang. Sebagian orang percaya bahwa obat-obatan herbal tidak memiliki efek samping dan hanya bermanfaat, tetapi itu juga salah. Baik produk bahan kimia maupun obat herbal tidak mengubah kenyataan bahwa obat-obatan racun (dalam edisi Indonesia diterjemahkan “asing”) bagi tubuh. Terakhi kali saya jatuh sakit adalah pada usia 19 tahun, ketika terserang flu. Dengan demikian, saya hampir tidak pernah minum obat seumur hidup saya. … Oleh karena selama beberapa dekade tidak pernah minum obat, tidak mengkonsumsi alkohol maupun tembakau, dan hanya makan makanan yang tidak mengandung bahan kimia pertanian maupun bahan tambahan makanan, saya akan mengalami re

Kosongkan lambung sebelum tidur

Mengenai makan larut malam menurut Hiromi Shinya di buku " The Miracle of Enzyme " (2005): Tenggorokan manusia dirancang sedemikian rupa agar tidak ada yang dapat masuk ke dalamnya selain udara. Namun, jika makanan masih ada di dalam lambung, sebelum tidur, isi lambung tersebut akan meluap naik dari lambung menuju kerongkongan saat anda merebahkan diri. Saat hal ini terjadi, tubuh menyempitkan saluran pernapasannya dan menghentikan pernapasan anda untuk mencegah isi lambung memasuki tenggorokan. Fakta bahwa sebagian besar orang yang menderita sleep apnea juga menderita obesitas sejalan dengan hipotesis saya. Jika anda makan tepat sebelum tidur pada malam hari, insulin dalam jumlah besar akan disekresikan. Namun, jika anda mengonsumsi karbohidrat atau protein, insulin mengubah semuanya menjadi lemak. Oleh karena itu, berat badan jauh lebih mudah meningkat jika anda makan larut malam walaupun tidak menyantap apapun yang “menggemukkan.” Dengan kata lain, anda tidak

Berpuasa sebagai obat terbaik

Makan berlebihan sering kali menjadi penyebab penyakit, dan yang paling dibutuhkan tubuh kita secara alamiah adalah terbebas dari beban yang tidak semestinya yang telah ditimpakan padanya. Dalam banyak kasus penyakit, obat terbaik adalah bagi pasien untuk berpuasa satu atau dua kali makan, agar organ pencernaan yang bekerja terlalu keras mungkin memiliki kesempatan untuk beristirahat. Pola makan buah selama beberapa hari sering kali memberikan bantuan besar bagi para pekerja otak. Sering kali periode singkat pantangan dari seluruh makanan, diikuti dengan makan sederhana dan secukupnya telah menyebabkan pemulihan melalui upaya penyembuhan alami sendiri. Diet membatasi makanan selama satu atau dua bulan akan meyakinkan banyak penderita bahwa jalan penyangkalan diri adalah jalan menuju kesehatan. Source: The Ministry of Healing ( Ellen G. White , p.235, "The Use of Remedies")