Langsung ke konten utama

Kosongkan lambung sebelum tidur

Mengenai makan larut malam menurut Hiromi Shinya di buku "The Miracle of Enzyme" (2005):

Tenggorokan manusia dirancang sedemikian rupa agar tidak ada yang dapat masuk ke dalamnya selain udara. Namun, jika makanan masih ada di dalam lambung, sebelum tidur, isi lambung tersebut akan meluap naik dari lambung menuju kerongkongan saat anda merebahkan diri. Saat hal ini terjadi, tubuh menyempitkan saluran pernapasannya dan menghentikan pernapasan anda untuk mencegah isi lambung memasuki tenggorokan. Fakta bahwa sebagian besar orang yang menderita sleep apnea juga menderita obesitas sejalan dengan hipotesis saya. Jika anda makan tepat sebelum tidur pada malam hari, insulin dalam jumlah besar akan disekresikan. Namun, jika anda mengonsumsi karbohidrat atau protein, insulin mengubah semuanya menjadi lemak. Oleh karena itu, berat badan jauh lebih mudah meningkat jika anda makan larut malam walaupun tidak menyantap apapun yang “menggemukkan.” Dengan kata lain, anda tidak menderita sindrom sleep apnea karena kegemukan, tetapi sebenarnya, kebiasaan makan tepat sebelum tidurlah yang menyebabkan sindrom sleep apnea dan juga obesitas. Ada sebagian peminum yang memiliki kebiasaan menenggak “minuman malam” sebelum tidur, dan menganggapnya lebih baik daripada menelan obat tidur, tetapi hal ini juga berbahaya. Orang itu mungkin merasa, minuman itu membuatnya lebih mudah tertidur, tetapi kenyataannya, napasnya cenderung lebih mudah terhenti berkali-kali sehingga berakibat menurunnya kadar oksigen dalam darah. Hal ini menyebabkan otot jantung kekurangan oksigen; dan bagi orang-orang yang mengidap arteriosklerosis atau penyempitan arteri koroner, keadaan ini dapat menyebabkan kematian. Penyebab bayak orang yang meninggal akibat serangan jantung pada dini hari atau infark miokardial sesungguhnya adalah asam yang mengalir balik sebagai akibat dari makan atau minum larut malam, dan berakhir pada tertutupnya saluran pernapasan, napas tidak teratur, berkurangnya kadar oksigen dalam darah, dan akhirnya, kurangnya persediaan oksigen menuju otot jantung. Risiko mengalami hal ini meningkat jika alkohol dikonsumsi bersama-sama dengan makanan sebelum tidur karena saat seseorang minum alkohol, pusat pernapasan mereka tertekan sehingga semakin banyak mengurangi kadar oksigen dalam darah. Bagi orang-orang yang hanya memiliki sedikit enzim untuk menguraikan alkohol, alkohol bertahan lebih lama dalam darah, maka mereka harus lebih berhati-hati. Terlebih lagi, ada sebagian orang yang memberikan susu sapi hangat bagi anak-anak mereka sebelum tidur untuk membantu tidur lebih nyenyak, tetapi ini juga bukan ide yang baik. Bahkan jika anak-anak makan malam sekitar pukul 6 sore, mereka masih menyimpan makanan dalam lambung saat pergi tidur karena mereka tidur lebih awal daripada orang dewasa. Jika, ditambah lagi, anda memaksa mereka minum susu sapi, aliran balik lebih mudah terjadi.

Sebagai akibatnya, napas menjadi tidak teratur, terkadang bahkan terhenti sesaat, dan saat si anak menarik napas panjang, ia menghirup susu sapi, yang dengan mudah dapat menyebabkan alergi. Malahan, saya percaya ini adalah salah satu penyebab asma pada anak-anak. Walaupun masih harus dibuktikan, menurut dapat penelitian yang saya kumpulkan dari pasien-pasien saya, saya menemukan bahwa banyak penderita asma kanak-kanak disuruh pergi tidur segera setelah makan atau diberi susu sapi sebelum tidur saat mereka kecil. Untuk mencegah berbagai penyakit seperti asma pada anak-anak, sindrom sleep apnea, infark miokardial, dan serangan jantung, yang diperlukan hanyalah membentuk kebiasaan pergi tidur dengan perut kosong. Namun, jika anda tidak dapat menahan rasa lapar pada malam hari, menyantap sedikit buah segar yang banyak mengandung enzim sekitar satu jam sebelum waktu tidur adalah pilihan terbaik. Enzim yang terdapat dalam buah sangat mudah dicerna dan mengalir dari lambung menuju usus dalam 30-40 menit. Oleh karena itu, anda tidak perlu khaawatir mengalami aliran balik setelah merebahkan diri, asalkan anda pergi tidur sekitar satu jam setelah menyantap buah tersebut. (The Miracle of Enzym, p.173-177)

 

 

Makan larut malam menurut Ellen G. White (1827–1915) di berbagai buku:

“In most cases, two meals a day are preferable to three. Supper, when taken at an early hour, interferes with the digestion of the previous meal. When taken later, it is not itself digested before bedtime. Thus the stomach fails of securing proper rest. The sleep is disturbed, the brain and nerves are wearied, the appetite for breakfast is impaired, the whole system is unrefreshed, and is unready for the day’s duties.” (Counsels on Diet and Food, p.176)

“If a third meal be eaten at all, it should be light, and several hours before going to bed.” (Counsels on Diet and Food, p.158)

“As a result of eating late suppers, the digestive process is continued through the sleeping hours. But though the stomach works constantly, its work is not properly accomplished. The sleep is often disturbed with unpleasant dreams, and in the morning the person awakes unrefreshed and with little relish for breakfast. When we lie down to rest, the stomach should have its work all done, that it, as well as the other organs of the body, may enjoy rest. For persons of sedentary habits, late suppers are particularly harmful. With them the disturbance created is often the beginning of disease that ends in death” (Ministry of Healing, p.303)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pada dasarnya semua obat adalah racun

Mengenai obat menurut Hiromi Shinya di buku " The Miracle of Enzyme " (2005): Orang-orang Amerika mengkonsumsi obat dengan terlalu enteng. Walaupun kondisi-kondisi tertentu memang perlu untuk diobati, saya percaya bahwa semua obat, baik yang memakai resep maupun tidak, pada dasarnya berbahaya bagi tubuh dalam jangka panjang. Sebagian orang percaya bahwa obat-obatan herbal tidak memiliki efek samping dan hanya bermanfaat, tetapi itu juga salah. Baik produk bahan kimia maupun obat herbal tidak mengubah kenyataan bahwa obat-obatan racun (dalam edisi Indonesia diterjemahkan “asing”) bagi tubuh. Terakhi kali saya jatuh sakit adalah pada usia 19 tahun, ketika terserang flu. Dengan demikian, saya hampir tidak pernah minum obat seumur hidup saya. … Oleh karena selama beberapa dekade tidak pernah minum obat, tidak mengkonsumsi alkohol maupun tembakau, dan hanya makan makanan yang tidak mengandung bahan kimia pertanian maupun bahan tambahan makanan, saya akan mengalami re

Berpuasa sebagai obat terbaik

Makan berlebihan sering kali menjadi penyebab penyakit, dan yang paling dibutuhkan tubuh kita secara alamiah adalah terbebas dari beban yang tidak semestinya yang telah ditimpakan padanya. Dalam banyak kasus penyakit, obat terbaik adalah bagi pasien untuk berpuasa satu atau dua kali makan, agar organ pencernaan yang bekerja terlalu keras mungkin memiliki kesempatan untuk beristirahat. Pola makan buah selama beberapa hari sering kali memberikan bantuan besar bagi para pekerja otak. Sering kali periode singkat pantangan dari seluruh makanan, diikuti dengan makan sederhana dan secukupnya telah menyebabkan pemulihan melalui upaya penyembuhan alami sendiri. Diet membatasi makanan selama satu atau dua bulan akan meyakinkan banyak penderita bahwa jalan penyangkalan diri adalah jalan menuju kesehatan. Source: The Ministry of Healing ( Ellen G. White , p.235, "The Use of Remedies")